Posted by: thelope | June 20, 2017

musim musim tanpa mu

Dong duduk sahaja di varandah memerhati musim berlalu dan keretapi yang berulang alik dari Zuzhou ke Changsha. Varandah pangsapurinya hanya mempunyai sebuah kerusi dan meja bulat yang kecil. Di atas meja kecilnya ada sebuah ass-tray yang kerap penuh, melimpah dan abuk2 rokok tersebut selalunya dipuput angin yang datang dari sisir sungai Xianjiang. Jika dia duduk di varandah itu ketika daun daun hijau berkembang dan sarat dengan klorofilnya, bunga magnolia putih yang muncul dari rimbun rimbun hijau itu akan segera menebarkan harumnya hingga sampai ke varandah Dong. Jika musim luruh, pohon pohon yang beratur di sepanjang walkway akan hanya tinggal ranting, daunnya jatuh di aspal basah, musim dingin kemudian mendatangkan anginnya yang terlalu dingin mengeletak disekitar cermin varandah.

Kelibut keretapi dari Zhuzhou ke Changsa tiada hentinya hingga jam duabelas malam. Bunyi hon kereta datang dari jauh, Dong duduk di Varandah menyaksikan awan awan, sungai Xingjiang, musim berganti dan harum bunga magnolia bagai harum engkau yang tiada di sisi.

Posted by: thelope | April 28, 2017

Doa

Seusai menoreh untuk baris terakhir di kebun getah Hj Kidam itu, Maulud berhenti rehat. Dia mengeluarkan bekal cekodok tepung kucai. Ketika mengunyah, matanya melontar kepada baris baris hutan banat, beralun alun dimana awan mencumbui puncaknya, batang leban dan tualang, helang dan angin kemudian berbolak balik diantara lembah sempit dan lereng bukit. Maulud terkenangkan Rodhiah.

Dia segera bangun dan mengambil pisau torehnya. Perlahan lahan melakar di batang rambai besar “Rod Love Maulud”, dengan lambang ‘love’ yang besar dan ada gambar busur panah merentasi lambang cinta itu dan ¬†dibelakang busur itu terlakar beberapa lembar, seperti bulu ayam barangkali atau juraian tali kah?

Maulud tersenyum sendirian, “ini lakaran di pohon rambai ku tulis biar dilihat tuhan dan menjadi doa. Doa kemudian didengar tuhan dan……Rod, engkau perempuan yang akan duduk di pelamin hidupku nanti”…Maulud bermonolog.

Posted by: thelope | June 1, 2015

Cinta tak perlu kata kata

Karim Bulat melihat orang kaya berkahwin dalam rancangan raikan cinta di TV. Pelamin sahaja mahu menjangkau 30 ribu. Baju, makan dan dewan juga hampir 100 ribu. Bunga bunga hidup, door gift dan hantaran turut dibayar puluhan ribu. Alangkah hebatnya mereka meraikan cinta berbanding dirinya dulu hanya bersanding di bawah pohon rambutan dan duduk di kerusi yang dipinjam dari balairaya.

Tapi bagi Karim Bulat, dia suami isteri meraikan cinta sebenar di dalam jiwa, kalbu dan nurani kerana cinta tak perlu kata kata.

Posted by: thelope | January 28, 2015

perjalanan yang menonong

Saya sudah lama tidak menulis. Ternyatalah semenjak kebelakangan ini rutin sudah berubah. Untuk sendirian bersenang lenang, termenung, bermuhasabah dan berenak enak dengan kalbu sendiri mungkin tidak akan tercapai. Seperti arus sungai yang laju di musim bah, begitu jugalah hidup dipacu, hatta untuk menoleh kekiri kanan pun adakalanya tidak sempat, perjalanan menonong satu hala.

Posted by: thelope | August 18, 2014

Musim hujan dah nak tiba.

Hj Bahrom memang orang tua yang dihormati di kawasan kediaman flat kos rendah itu. Selain bilal, dia juga adalah amil tetap setiap ramadhan. Jika Imam Maarof tiada maka dialah yang mengepalai majlis doa selamat, majlis cukur jambul, majlis kenduri arwah, majlis berkhatan malah majlis nikah kahwin jugak. Selalu bila lepas asar dia akan singgah sebentar di warung Hamid untuk pekena tea tarik yang katanya, selain teh tarik Cina Huat di kampungnya dulu, tea tarik Hamid jatuh nombor dua dari segi ‘kaw’nya. Adunan susu dan pati tea cap harimau mengeliat yang dijerang terlebih dahulu begitu kena dengan anak tekaknya hingga dia berfikiran kalau setakat tea mamak yang bersepah sepah tu…jauh benar feel nya.

Maka ketika petang merangkak dan angin sepoi sepoi melilau, pekena tea di bawah pokok ceri di warung Hamid adalah saat yang sukar ditolak. Jika ada Ghazali Posmen dan Baktiar Greaser maka selalu sajalah perbualan menjadi panas akibat meleret ke cerita politik. Bab politik, Hj Bahrom memang emosional, baginya, fahamannya memang satu satunya jalan betul dan ini harus diterima tanpa ada bangkangan namun sebagai orang muda, Baktiar memang jarang bersetuju, samaada dia memang punya anutan yang berbeza atau dia sengaja suka mengusik Hj Bahrom, tidaklah pasti.

“Arab memang payah nak bersatu, tidak ada jalan” kata Hj Bahrom merujuk kepada penduduk Gaza yang terus dibunuh.

“Mereka sangat ego, banyak fahaman, banyak mazhab, keras kepala, puak puak yang tak boleh dipujuk” katanya lagi.

“Tak payahlah bercerita tentang arab, hajii…” kata Baktiar.

“PAS dgn UMNO pun tak boleh bersatu, kalau Arab tu iyelah banyak masaalah, tapi ini PAS dok mengungkit cerita lama konon dulu kena tipu…konon dah serik” sambung Baktiar sambil mengetik puntung rokoknya laju kelongkang.

Melihat muka Hj Bahrom bertukar merah, cepat cepat Ghazali Posmen menukar tajuk.

“Wahh…musim hujan nak datang nii…tengok, semut semut dah naik ke tiang..”. Kata Ghazali Posmen.

Memang kelihatan dari sudut belah Kelana Jaya, awan hitam muncul sedikit sedikit seperti warna warna air yang rawan.

 

Posted by: thelope | August 15, 2014

Sidang di bawah pohon ceri nan rendang.

Bekas Greaser enjin kapal bernama Bakhtiar itu akhirnya bercakap juga setelah dirasakanya provokasi provokasi yang muncul bersimpang siur melewati peserta sidang mesyuarat bawah pokok ceri itu seakan mengasaknya untuk turut serta memberikan pendapat.
“beginilah”. katanya membuka bicara.
“aku setuju jika nama “Pakatan Rakyat” itu ditukar kepada “Pakatan Pelawak”. Sambungnya.

Muka Hj Bahrom yang bulat, yang menjadi lebih bulat dengan ketayap lembutnya kini bertukar menjadi kedut seribu. Dia melihat wajah Bakhtiar atas bawah atas bawah.

Posted by: thelope | June 16, 2014

Syaaban dan janji janji terdahulu

Ketika matahari tengahari yang memijar itu melewati zone menegak dan mula mencondong, Abu Saamah sudah mula berkemas, pinggan mangkuk yang bertimbun hampir siap dibasuh. Kerusi sudah dinaikan ke muka meja, kertas pembalut, plastik, kotak tisu disimpan digerobok dalam ruang yang bergrill. Puntung puntung rokok yang berkeladak di dalam ash tray sudah dibuang ke longkang besar. Ketika itu angin dari padang bola menyusup, terasa dingin dan tusukan angin itu menjatuhkan beberapa kelopak bunga kertas warna jingga yang ditanam bersusun susun di dalam pasu berderet di tepi longkang besar.

Abu Saamah kemudian duduk seketika sambil mencabut sebatang rokok Gudang Garam, dia melekatkan rokok tersebut dijuih bibirnya yang legam. Memebakarnya, menyedut dengan dalam dan kemudian melepaskan gerombolan asap kembali ke udara. Dia melihat petang mula mengetuk pintu. Azan asar akan melewati cerobong rumah pangsa itu bila bila masa saja.

Tiba tiba kedamaian yang sebentar itu berderai dengan laungan seseorang yang berlari pantas menuju ke warungnya. Sambil tercungap cungap Wak Kari menuturkan bahasa telo jawanya sepatah sepatah kepada Rosman. lantunan suara Wak Kari itu seperti seketul demi seketul batu menghentam ke kepalanya. Kepala Abu Saamah seperti mula berpusing pusing, dia melihat pisang yang tersangkut seperti berbuai laju, dia melihat awan tiba tiba berbondong bondong ke utara dan ke selatan, dia melihat rumah pangsa agam 17 tingkat itu menjadi dua dan tiba tiba menjadi tiga, dia memegang tiang warungnya dan mengelonsor jatuh terjelepak, alam menjadi hitam dan terus terpadam. Binar.

Posted by: thelope | June 6, 2014

Petang yang mendera

Petang memang agak sibuk. Sungai Ara airnya mengalir deras. Rosman duduk di atas motosikalnya sambil memerhati sekelian perempuan yang pulang ke blok H. Burung gagak yang bertenggek di atas tiang lampu memerhatikan Rosman dengan curiga.

Rosman menunggu Samsiah sebenarnya. Dia menunggu ibu tunggal itu pulang dari kerja saban petang. Dia sudah jatuh cinta barangkali dan yang mencabarnya, Samsiah tidak pernah peduli. Seperti tidak tahu, seperti Rosman tidak pernah wujud. Seperti Rosman hanya bagai tiang lampu.

Kalaulah…Samsiah melihat padanya dan tersenyum…kalaulah itu berlaku, Rosman akan segera menghitung hari untuk menamatkan zaman dudanya. Dia mahu ada perempuan yang mengisi hari-harinya. Dia akan bekerja bersungguh sungguh, kalau pendapatan sebagai jaga pasaraya tidak memungkinkan Samsiah gembira, dia akan meminta untuk bekerja part time dengan Buyung sebagai pencuci keretapi di depot setiap malam….janji kau ada Samsiah!.

Posted by: thelope | May 17, 2014

Lif rosak dan bangkai motosikal di tingkat 13.

Untuk melengkapkan syarat dianugerahkan sarjana, Kudin Mahmudiah memilih untuk membuat kajian tentang budaya berfikir dan persepsi terhadap hidup dikalangan penghuni Projek Perumahan Rakyat Lembah Limbungan (PPRLL). “wah..tajuk yang menarik” kata Dr Ramasamy ketika melihat proposal yang dihantar Kudin Mahmudiah.

“you akan masuk ke dunia yang sedikit lain, dunia kehidupan yang tercipta dari kisah kisah silam yang menawan, dunia yang bolak balik penuh anika warna” kata Dr Ramasamy lagi.

Di dalam kepala Kudin Mahmudiah, dia telah berkira kira untuk memilih PPRLL sebagai medan tempurnya. Dia melihat kehadapan, di redup bayang flat kos rendah 16 tingkat itu, dia akan cuba bernafas sama seperti bahan kajiannya.

Posted by: thelope | May 1, 2014

Persepsi

Saya selalu bilang kepada Aisyah bahawa persepsi dan judgement adalah dua perkara yang tak mungkin sama. Dan… dua perkara itu sangat penting kerana titik kita bertolak dalam mengemudi harapan dan impian bermula dari situ.

Older Posts »

Categories